Grafik Tahapan Proyek

4 Tahapan Proyek Konstruksi Utama di Vietnam

LeadManager dibuat khusus untuk lingkungan penjualan konstruksi, pertambangan, dan arsitektur. Platform kami menawarkan detail komprehensif di seluruh tonggak penting dalam membangun sebuah proyek, dipecah menjadi empat tahap: Konsep, Desain & Dokumentasi, Pra-Konstruksi dan Konstruksi.

Kami memeriksa detail utama dari tahapan proyek di bawah ini—khusus untuk proyek di Vietnam—lengkap dengan ikhtisar singkat tentang apa yang termasuk dalam setiap tahap.

Konsep
  • Tender/Kompetisi Desain
  • Kontrak Desain Diberikan/Pemenang Kompetisi
  • Perencanaan Awal
  • Zonasi ulang
  • Tangguhan
  • Ditinggalkan

Sebelum proyek apa pun dapat dimulai, garis besar atau konsep dasar harus ditetapkan. Selama tahap perencanaan awal ini, studi pra-kelayakan dan kelayakan dapat dilakukan. Di sinilah pengembang melihat kelayakan finansial dan permintaan di daerah untuk proyek mereka.

Studi pra-kelayakan dapat mencakup penilaian skala dan struktur proyek, metode investasi dan metode konstruksi, dan total investasi.

Studi kelayakan dapat mencakup pemanfaatan tenaga kerja, metode manajemen proyek, jadwal waktu, penilaian lingkungan, dan efek apa pun pada nilai warisan yang ada bagi masyarakat—biasanya ada periode konsultasi masyarakat.

Sebagai bagian dari rencana induk pembangunan Vietnam, tanah atau situs pembangunan kembali dijual dengan pedoman khusus tentang apa yang dapat dikembangkan di daerah itu. Apakah proyek tersebut untuk penggunaan industri, perumahan atau komersial, itu harus memenuhi zonasi tanah yang telah disetujui sebelumnya. Dengan cara ini, setiap keputusan untuk mengubah zona tanah juga menjadi kebijaksanaan pemerintah.

Konsep: Ringkasan
  • Mengusulkan proyek
  • Mengevaluasi model bisnis
  • Memutuskan apakah akan melanjutkan
  • Menunjuk desainer, konsultan dan insinyur

Desain & Dokumentasi
  • Rencana Sedang Berlangsung
  • Aplikasi Desain
  • Persetujuan Desain
  • Dokumentasi Sedang Berlangsung
  • Membangun Aplikasi
  • Persetujuan Bangunan
  • Situs Dijual
  • Tangguhan
  • Ditinggalkan

Setelah seorang arsitek atau desainer telah ditunjuk, rencana sketsa dapat dimulai. Rencana sketsa adalah gambar awal yang membantu menentukan ruang lingkup proyek serta membuka jalan untuk mengajukan aplikasi desain atau aplikasi pengembangan.

Aplikasi pengembangan menawarkan proposal proyek yang luas. Bergantung pada skala proyek, aplikasi diajukan ke Kementerian Konstruksi atau Dinas Arsitektur Provinsi/Kota. Ini mengidentifikasi poin-poin seperti penggunaan lahan yang diusulkan, rasio plot atau ketinggian bangunan, dan membuka jalan bagi pengembang untuk mengajukan aplikasi formal.

Dokumentasi Sedang Berlangsung mengacu pada desain rinci yang biasanya dilakukan setelah aplikasi pengembangan disetujui. Desain ini adalah cetak biru untuk proyek dan biasanya diselesaikan oleh seorang arsitek, insinyur atau pembangun. Dokumen-dokumen ini, setelah disetujui oleh instansi pemerintah terkait, akan digunakan untuk mengajukan permohonan rencana bangunan dan rencana struktur.

Permohonan denah bangunan dan denah struktur diajukan ke Kementerian Konstruksi atau Dinas Konstruksi Provinsi/Kota. Setelah disetujui, proses tender untuk konstruksi dapat dimulai.

Desain & Dokumentasi: Ringkasan
  • Mendefinisikan bagaimana proyek cocok dengan area lokal
  • Mendefinisikan karakteristik eksterior dan menentukan produk eksterior
  • Menyerahkan rencana untuk persetujuan dan mendapatkan persetujuan
  • Perencanaan mendalam dan penyusunan gambar atau skema arsitektur
  • Spesifikasi produk yang akan digunakan secara internal
  • Melibatkan konsultan dan insinyur
  • Persiapan dokumentasi tender

Pra-Konstruksi
  • Ekspresi Minat
  • Disebut Tender
  • Tender Called (Tender Terdaftar)
  • Tender Ditutup
  • Tender Ditutup (Tender Terdaftar)
  • Kontrak Diberikan/Pembangun Ditunjuk
  • Tangguhan
  • Ditinggalkan

Kontraktor utama dapat ditunjuk pada setiap tahap proyek; mereka juga dapat ditunjuk dalam beberapa cara yang berbeda.

Banyak proyek, terutama pembangunan yang didanai pemerintah, mengharuskan pembangun dipilih melalui proses tender. Hal ini dapat terjadi di hampir semua tahap proses pengembangan, tetapi paling sering terjadi setelah persetujuan desain diberikan dan ketika dokumentasi yang lebih rinci telah dimulai. Pembangun potensial, atau kontraktor, diberitahu atau diundang untuk mengikuti tender kontrak untuk membangun.

Setelah tender diundang, waktu yang ditentukan dialokasikan untuk proses pengambilan keputusan. Ini biasanya dua sampai empat minggu, tetapi bisa memakan waktu beberapa bulan pada beberapa proyek.

Beberapa jenis kontrak umum meliputi:

  • Tender terbuka: Tender diumumkan secara terbuka kepada semua perusahaan bangunan atau kontraktor untuk mengajukan penawaran.
  • Pilih tender: Beberapa perusahaan bangunan atau kontraktor terpilih diundang untuk mengajukan penawaran tender. Ekspresi minat (EOI) atau registrasi minat (ROI) dapat diperpanjang terlebih dahulu. Peluang eksklusif ini sering digunakan untuk proyek komersial di mana jadwal tender tidak diungkapkan.
  • Tender prakualifikasi: Tender pemerintah yang lebih spesifik seringkali mengharuskan pembangun untuk diprakualifikasi ke tingkat kemampuan tertentu sebelum dapat dipertimbangkan untuk ditender. Dalam kebanyakan kasus, bangunan atau perusahaan kontraktor harus terdaftar pada pemerintah. Tender prakualifikasi dapat ditetapkan sebagai terbuka atau
  • Kontrak yang dinegosiasikan: Tim pengembangan mungkin sudah memikirkan satu atau dua pembuat untuk sebuah proyek berdasarkan reputasi pembuat atau hubungan yang ada dari proyek sebelumnya. Pengembang akan menegosiasikan biaya, jangka waktu, kondisi khusus, dan, setelah disepakati, akan menandatangani kontrak untuk menunjuk pembangun pilihan.

Jenis kontrak lainnya termasuk desain dan konstruksi; rekayasa, pengadaan dan konstruksi (EPC); dan develop-and-build, yang merupakan jenis kontrak informal yang digunakan oleh BCI untuk proyek-proyek di mana perusahaan yang mengembangkan proyek tersebut juga sedang membangun.

Pra-Konstruksi: Ringkasan
  • Iklan untuk kontraktor untuk mengajukan penawaran/proposal
  • Harga sumber kontraktor untuk produk, tenaga kerja, atau layanan tertentu
  • Memilih kontraktor pilihan
  • Mengevaluasi kontraktor berdasarkan harga, kualitas, pengalaman, jangka waktu dan pilihan subkontraktor
  • Pemberian kontrak utama

Konstruksi
  • Kontraktor Utama Di Lokasi
  • Pekerjaan Situs Dimulai
  • Konstruksi Dimulai
  • Tangguhan
  • Ditinggalkan
  • Tender Subkontraktor Disebut
  • Tender Subkontraktor Ditutup
  • Tender Subkontraktor Terdaftar
  • Subkontraktor Ditunjuk
  • Tender Subkontraktor Ditangguhkan
  • Tender Subkontraktor Ditinggalkan

Kontraktor Utama Di Lokasi mengacu pada saat kontraktor utama, bukan subkontraktor, melakukan pekerjaan depan/sipil/lokasi. Sebuah proyek dilaporkan sebagai Kontraktor Utama Di Lokasi jika pekerjaan forward akan memakan waktu lebih dari empat minggu; jika pekerjaan akan memakan waktu kurang dari empat minggu, maka proyek tersebut akan dilaporkan sebagai Konstruksi Dimulai.

Ketika subkontraktor melakukan pekerjaan awal, proyek dilaporkan sebagai: Pekerjaan Situs Dimulai. Pekerjaan maju ini sering melibatkan pembongkaran, pembersihan dan penggalian, pemancangan dan pengeboran, pekerjaan pondasi dan perbaikan lokasi. Sebuah proyek kemudian dilaporkan sebagai Konstruksi Dimulai setelah pelat beton diletakkan atau pondasi sedang didirikan.

Konstruksi: Ringkasan
  • Memilih perdagangan/subkontraktor
  • Menetapkan kehadiran di lokasi/memulai pekerjaan lebih awal dan memungkinkan
  • Memulai pekerjaan bangunan
  • Mengelola anggaran konstruksi dan kerangka waktu

Kontak kami hari ini untuk informasi lebih lanjut tentang bagaimana LeadManager dapat membantu bisnis Anda.